#RandomStory : Balada Nggak Punya ART

Minggu kemarin sewaktu nonton opening Sarah Sechan, teh Sarah kurang lebih ngomong gini, “Nggak masalah kita berkeluh-kesah, menumpahkan semuanya, biar pikiran bisa plong. Mau nangis ya silahkan juga.”

Saya pun mikir, eh iya sih namanya manusia pastinya ada hal yang bikin kita pengin berkeluh-kesah. Entah itu masalah kantor, rumah, kerjaan, hubungan dan masih banyak yang lainnya.

Tapi, kalau saya pribadi lebih memfilter akan media yang ingin dijadikan tempat berkeluh-kesah.

Karena media sosial ataupun WAG, ada beragam orang dengan pemikiran berbeda. Bisa jadi keluh-kesah itu diterima tapi ada juga yang menganggap itu membosankan dan cenderung mengganggu.

Oh well, berhubung saya orangnya jarang bikin status FB karena di situ ada keluarga plus mama-mama yang pastinya akan langsung menelepon dan bla bla bla lainnya jika melihat ada kalimat-kalimat keluhan. Terus kalau di WAG sahabat, seringnya menanggapi chat yang lain jadi lupa deh mau ngeluh. Maka pilihan tempat ngeluh adalah suami. *pukpuk suami

Dan akhirnya setelah hampir lima purnama (karena kalau sepuluh ntar saingan sama Rangga) kembali lagi lah ke blog untuk curhat. #eaaaa

Etapi, sering loh saya curhat di berbagai postingan. Hanya saja kalau curhat full banget itu mah udah jarang. Makanya saya bikin tagar #RandomStory untuk cerita curhat.

Baca juga : #RandomStory – Dibutuhkan Jam Pasir Hermione

Nggak Punya ART Itu ….

nggak punya art

Jadi, selesai Lebaran ART saya tuh berhenti kerja. Hiks, asli sedih. Karena susah nyari ART sekarang ini yang pas dan jujur. Si mbak berhenti karena mau bantu usaha sodaranya yang kelola kantin salah satu sekolah SMP.

Ya mo gimana lagi, saya pun nggak bisa maksa.

Biasanya si mbak itu masuk seminggu 3x itupun kerjanya nyuci piring-baju, nyetrika, nyapu, ngepel. Hari lainnya ya saya lah yang kerja.

Lalu, mulailah hari-hari tanpa ART.

Saya pun mulai menyusun rencana, untuk pakaian dilaundry. Tapi, sebagian kayak seragam sekolah kakak, pakaian anak-anak, kemeja suami, pakaian dalam saya cuci sendiri di rumah. Ditambah waktu sekolah kakak yang agak siang pulangnya, saya pikir cincaaay lah semua.

Sayangnya, angan itu seringkali ‘dikhianati’ sama kenyataan. Wkwk …

Saya mulai keteteran, ditambah udah lama nggak nyuci, punggung terasa nyeri karena di rumah nggak ada mesin cuci jadi manual deh. Capeknya luar biasa.

Kegiatan mulai pukul 6 pagi, di saat itu saya mulai nyapu-ngepel, nyuci piring lanjut masak menu kakak. Terus mandiin kakak. Antar ke sekolah, lanjut ke pasar.

Tiba di rumah, saya mesti masak , beresin kamar, mandiin Kei. Itu semua mesti dilakukan sebelum jemput kakak. Pokoknya kakak tiba di rumah udah beres lah semua.

Pukul 12 siang, saya jemput kakak. Pulangnya nyuapin. Nyapu lagi. Terus istirahat.

Saat istirahat ini, saya manfaatkan untuk lurusin badan dan tidur. Nah, ketika anak-anak tidur, saya biasanya lanjut kerjaan lain kayak nyuci pakaian, masak nasi, motret atau nulis.

Sorenya sekitar pukul 4, mandiin Kei, terus temenin anak-anak main di luar. Pukul 6, nyuapin anak-anak. Setelah itu saya punya waktu untuk leyeh sambil tunggu suami pulang.

Begitulah rutinitas tiap hari selama dua bulan lebih ini.

Dan kadang sering juga ada drama mesti berhenti masak karena Kei ngambek. Hehehe …

Nggak Punya ART kok Lebay Banget?

Masalah ART ini seringkali jadi war di antara mama-mama. Heran deh saya, ciyus.

Namanya rumah tangga masing-masing ya serah dong mau pakai ART berapa banyak. Yang gaji siapa, yang nyinyir siapa. Situ sehat? Wqwqwq

via GIPHY

Padahal punya ART itu selain membantu kerjaan rumah, pekerjaan tersebut sangat membantu ekonomi keluarga mereka loh.

Kayak ART saya sebelumnya. Suaminya sakit dan mesti rutin cuci darah. Dia bekerja di rumah saya itu pun membantu pengobatan suaminya.

Jadi, sebenarnya nggak ada ‘lubang’ bagi kita untuk nyinyir ya perihal ART ini.

Sering banget saya nemu kalimat, “Nggak punya ART kok lebay, biasa aja kali.”

Oh dear, barangkali dirimu itu emang kuat seperti wonder woman, sayangnya sebagian lainnya itu membutuhkan bantuan ART demi menjaga kesehatan mereka dan bisa melakukan pekerjaan lain.

Dan saya termasuk sebagian lainnya itu. Yup, kondisi fisik saya nggak begitu baik kalaupun saya memaksakan sama saja saya menyiksa tubuh ini. Ujung-ujungnya saya sakit lagi dan nginap di rumkit, urusan rumah kacau kan pastinya.

Yeah, sesekali kita mesti bisa mengubah cara pandang biar menjadi pribadi yang mengerti bin bijaksana bukan menjelma jadi netizen di cabang olah raga nyinyir.

ART Itu Sangat Berarti Bagi Saya

art itu sangat berarti

Selama kurang lebih dua bulan ini, saya sering mengeluh sakit belakang ke suami. Ditambah meriang, tangan suka kebas, perut sebelah kanan nyeri.

Hahahahaha banyak banget keluhanku. Kebayang kalau semua itu saya tulis di status FB, pasti telepon udah bunyi dari dua penjuru mata angin, barat sama timur. Yeah, ngeluh ke suami mah bebas, dan lebih asyique sambil ndusel manjah. Wkwk …

Kondisi fisik saya emang nggak begitu baik karena udah mengalami empat kali operasi. Jadi, nggak bisa sering angkat yang berat-berat, kena dingin terlalu lama. Terlebih saya begitu menjaga biar nggak flu karena pernah operasi sinusitis yang disebabkan adanya cairan di sekitar hidung kiri.

FYI, cairan ini bisa muncul lagi, makanya sama dokter disarankan untuk jaga kesehatan jangan sampai flu dan sebisa mungkin nggak minum es.

Baca juga : Sinusitis karena infeksi bakteri

Buntut dari kecapean ini, saya sering menjadi orang ‘sumbu pendek’. Duh! Beneran feeling guilty. Suka ngomel-ngomel, kadang saat nyadar udah capek dan nggak pengin ngomel saya milih diam saja terus mewek.

Lebih parah, blog ini terlantar. Padahal begitu banyak pengin saya tulis, pengin nulis juga di website lain. Alhamdulilah walau tertatih ada juga satu tulisan lolos di Hipwee (lagi).

Tapi, dibalik capek semua saya masih bisa tersenyum karena lewat mbak Is, ada beberapa produk makanan yang mampir di rumah dan minta difoto. Dan saya nggak mau jadi pribadi yang apa ya hmm cengeng lah, so saya mesti kasih reward ke diri ini.

Reward ini seperti ikutan workshop kemarin yang ilmunya pelan-pelan mulai diterapkan, membeli novel, makan seblak atau sekedar pijat sebulan sekali. Apapun deh pokoknya saya tuh bisa senang, nggak mikir capek.

Pesan moral : ART sangat membantu menyelesaikan pekerjaan rumah sementara saya melakukan pekerjaan lainnya juga. Dan bantuan ART setidaknya mengurangi satu masalah dari sekian masalah yang ada. Bikin kadar capek kita dari level 5 turun ke level 2 lah. Kasihan juga kalau tiap hari kita capek, sakit badan, waktu ‘ranjang’ sama suami kapan dong? #eh. O ya, jasa laundry juga membantu sayangnya pakaian kami sering hilang, nggak bersih. Punya ART is the best way lah.

Beklaah, pekerjaan hari ini udah okeh oceh. Terima kasih pada mertua atas kiriman rendang, jadi saya masak satu menu saja untuk anak-anak. Dan bisa nulis lagi. *horee

Selamat hari Senin. Jaga kesehatan, ya.

Dan jangan lupa untuk bahagia. <3

7 Comments

    • ranny
    • ranny
    • ranny

Reply