Balada Kartu Keluarga

Bagi seluruh keluarga di Indonesia maupun seluruh dunia, kartu keluarga adalah hal yang wajib untuk dimiliki. Kenapa gitu? karena kartu keluarga adalah syarat wajib untuk kredit *loh* hehehe eh emang bener loh biasanya ngajuin kredit KPR kan diminta kartu keluarga :D. Jadi kartu keluarganya berfungsi sebagai identitas keluarga tersebut, siapa suami, istri, anak, emak, bapak dsb.

Nah cerita berawal dari sehabis nikah, kan namanya keluarga baru gituh harus punya lah yang namanya kartu keluarga, apalagi keluarga kecil saya ini asalnya tidak sekota dan tinggal pun tidak dikota asal. Jadi sebelum pindah ke Solo, saya menghubungi kepala lingkungan tempat tinggal saya untuk bikin kartu keluarga. Karena suami saya itu asal KTP pekanbaru jadi kudu ada surat ini itu, see ribet banget kan birokrasi di negara kita ini, apa gak cukup kah dengan KTP? *fiuh* Lupa tepatnya hari apa,yang pasti malam hari, kepala lingkungan datang ke rumah membawa beberapa lembar kertas. Kertas pertama itu katanya keterangan kalo suamiku udah berdomisili di Manado jadi gag butuh surat pindah. Kertas kedua itu saya lupa apa, tapi kek formulir gitu yang dibawahnya harus ada tanda tangan Lurah dan Camat, dan kata kepala lingkungan setiap tanda tangan dibandrol Rp. 50.000, masya allah apa si pak Lurah dan Pak Camat gag punya gaji kah sampe harus ada pungli seperti ini? Si kepala lingkungan cuma senyum-senyum aja sewaktu saya bertanya kenapa harus bayar, yaah katanya udah gitu.

Oke, karena saya buru-buru jadi malam itu saya bayar 300rb lebih untuk biaya semuanya. Setelah saya pindah, kata mamaku, butuh KTP asliku untuk ambil kartu keluarga itu. Saya bilang emang foto copy gag bisa? udah dicoba katanya gag bisa. Okelah saya bilang tunggu nanti saya pulang. Beberapa minggu lalu, saya membaca artikel di manadokota.com dimana disitu tercantum kalau bikin Kartu Keluarga biayanya hanya Rp.20.000 dengan syarat urus sendiri. Saya shock sodara-sodaraa!!!! Korupsiiiiiii itu telah mendarah daging!!!! Sekarang saya udah di Manado dan emang sengaja mau liat gimana kinerja kepala lingkungan ini, jadi KTP gag saya serahin. Gag ada pula kepala lingkungan ini dateng baek-baek ke rumah untuk minta KTP. *fiuh* Saya tidak masalahin uang yang telah dikasih, tapi tolong dong kinerjanya itu loh!! Kartu keluarga saya pun gag jelas >.<

Saya punya pengalaman dengan bayar lebih dan sesuai tapi hasil memuaskan :

1. Kantor Imigrasi Sewaktu saya mau mengurus paspor, bener-bener tidak ada pungli apapun jadi bayar sesuai peraturan. Dan gag sampe seminggu udah ada paspornya, biasanya hanya memakan waktu 3 hari saja, kebetulan mesinnya lagi rusak jadi agak lama.

2. Urusan Surat-surat nikah Saat mau nikah dikarenakan saya dan suami beda kota dan sama-sama sibuk, saya konsul sama Imam mesjid mengenai surat-surat apa aja yang dibutuhkan untuk kelengkapan administrasi KUA. Daaan, pak Imam cuma bilang isi aja formulir alias data diri suami dan orang tua suami. Biayanya Rp.700.000 udah all in. Alias udah gag perlu rempong saat hari H karena udah di urus sampe di mesjidnya. Hasilnya? memuaskan!!! Saya tau biayanya di KUA Rp.500.000 tapi urus ini itu kan rempong pisan, kalo urus ndiri bisa-bisa lebih dari itu. Nah saya gag masalahin jika harganya dipatok gitu karena mengingat ongkos pak Imam juga kan.

Dengan harga gitu dan hasilnya memuaskan, why not? Semoga teman-teman lain tidak bernasib sama dalam mengurus kartu keluarga seperti saya. Berhati-hatilah dan jangan lupa tanya kejelasan kapan selesainya. Oh negeriku, sungguh speachless saya dengan kinerja aparat pemerinthan seperti ini. 🙁

One Response

  1. Mayya

Reply