Mengakhiri Kehamilan Bukanlah Perkara Yang Mudah!!

kehamilan

Mengakhiri kehamilan ternyata bukanlah perkara yang mudah!

Nggak seperti mengakhiri suatu hubungan dengan pacar : Lo – Gue = END! And Bhay!!

Tapi perlu suatu persiapan yang matang. Hal ini yang saya alami di kehamilan kedua.

Karena berencana untuk melahirkan secara SC, jadi dokter dari awal sudah memberikan perkiraan HPL 25 Desember – 15 Januari. Tapi, karena mengalami kontraksi awal kemarin, saya pun sempat bertanya kemungkinan untuk dimajukan. Dokter mengatakan bisa dari tanggal 21 Desember. Ok, Fix! Tiket buat abang pun dibeli.

Tetapi…

Kembali lagi, bahwa kelahiran, jodoh, rezeki dan kematian adalah hak prerogatif Sang Pemilik Semesta.

Ketika kontrol tanggal 16 Desember, menurut USG berat bayi masih di angka 2,5 kg dengan usia kehamilan 35 minggu. Dokter pun said NO untuk SC tanggal 21! Sedihnyaaa, karena jadwal cuti abang tuh mepet banget mana akhir tahun kan.

“Ran, saya gak mau operasi kamu dengan kondisi bayi masih 2,5 kg dan paru-paru belum matang. Saya gak mau bayinya masuk inkubator!”

Saya hanya bisa menggangguk dan kembali bikin janji dengan dokter tanggal 21 datang lagi.

Tanggal 21 Desember, saya kembali kontrol dengan abang. Ketika USG, berat bayi sudah di angka 2,7 kg dan usia kehamilan 36 minggu. Tapi, kembali lagi dokter kekeuh belum mau melakukan SC karena paru-paru sedikit lagi matangnya sedangkan organ lainnya sudah oke. Posisi bayi? Udah masuk panggul bahkan wajahnya sudah nggak nampak di USG.

“Ran, bisa saja saya suntik obat untuk bikin matang paru-paru. Dua kali saja,” kata dokter.

“Jangan, dok!” sergah abang.

“Iya, saya pun gak mau karena perut adalah inkubator alami. Jadi, biarin saja matang secara alami. Oke, Ran? Balik lagi senin depan, ya,” ujar dokter sambil tersenyum.

Moral of the story : kita nggak bisa memaksakan sesuatu jika hal itu belum benar pas! Dokter saya termasuk idealis tidak komersil. Beliau lebih mengutamakan hal-hal alami ketimbang harus buru-buru tapi ujungnya harus perawatan lagi.

Kemarin, saya kontrol terakhir ke dokter. Dan beliau pun senyum-senyum.

“Ran, Januari saja ya..”

Saya tau beliau suka becanda. Saya sih terserah saja kapan bisanya. Dan menurut USG, berat bayi sudah di angka 2,85 kg, paru-paru sudah matang! Posisi? Udah di jalan lahir. Akhirnya, surat rujukan masuk rumah sakit pun saya terima.

Wah, jangan tanya soal kontraksi, ya. Soalnya tiap hari saya alami tapi masih kontraksi palsu. Tapi, teteup saja nyeri! Bahkan sekarang sudah susah tidur. (Maaf) pantat kiri begitu sakitnya hingga kaki kiri, begitu pula perut bagian bawah. Mau ngeluh apa coba, ya emang sakit ya dinikmatin saja! Hehehe

Yang penting, bayi saya sehat walafiat, organ-organnya sudah matang semua dan sudah siap untuk ketemu kami. Hingga sekarang, #BabyKei pun masih aktif banget nendang dan bikin gelombang ‘tsunami’ di perut. Hehehehe..

Mungkin ini ada hikmahnya saya mau menunggu. Hari ini koko dan keluarganya datang untuk tahun baru di Manado. Jadi, Insya Allah saat lahiran keluargaku lengkap.

Well, God always give us the best thing in the right time. Thank you, God..

STOP AKSING WHEN!!!

Beuh, ternyata pertanyaan kapan ini nggak hanya dimiliki kaum jomblo, pasangan baru nikah. Saya pun sering ditanyai, kapan? Kapan lahiran?

Mungkin saya saja yah yang sensitif, tapi it’s sounds annoying for me if u asking it for many times! Really!

“Kapan lahiran, Ran?”

“Loh, Ran katanya mau operasi kok belum, jadi kapan?”

“Wah, Ran, belum-belum lahiran juga nih?”

Oh gosh, pengen nyelam saja sayanya! Hikz!

Memang sih saya mah jarang banget nulis di socmed tentang perintilan selama kehamilan. Saya mah gitu orangnya >.< pengen dinikmatin saja moment ini.

Tenang saja, saya pasti kabarin kok di socmed jika sudah lahiran, kalau perlu diumumin via toa masjid hehehehhe *im kidding*…

Dan sekarang, saya menikmati hari-hari terakhir sebelum mengakhiri kehamilan ini. Teriring doa yang pasti, semoga bayi dan saya sehati selalu.

Selamat hari Selasa, temans..

Tags:

34 Comments

  1. ndop
    • ranny
  2. Fida
    • ranny
  3. ranny
  4. Ety Abdoel
    • ranny
  5. pipit
    • ranny
    • ranny
    • ranny
    • ranny
    • ranny
  6. Istiadzah Rohyati
    • ranny
    • ranny
    • ranny
  7. Lidya
    • ranny
  8. echaimutenan
    • ranny
    • ranny
    • ranny
    • ranny

Reply