Alergi Ikan dan Tomcat

Sejak minggu lalu hingga minggu ini kondisi fisik saya agak sedikit menurun. Semua bermula dari makanan yang saya makan. Ceritanya saya lagi pengen banget makan ikan, secara di Solo ikannya tidak sebanyak di Manado. Dan akhirnya saya pun bisa menikmatinya karena menu catering ada ikan gembong. Saya pun semangat sekali makannya. Lahap. Tandas.

Malamnya saya mengeluh ke Abang kalau daerah sekitar bibirku gatal banget. Saya pikir mungkin cuma gatal biasa. Nah, ketika bangun sekitar pukul 3.30 subuh untuk bikin susu Athar, saya meraba wajah. Loh kok ada yang bengkak. Saya turun cepat dari tempat tidur dan ngaca. Huaaa wajah saya bentol-bentol hikz.. Ya sudah, setelah Athar selesai minum, saya pun tertidur.

Paginya, saya sungguh kaget dengan wajah saya yang seperti korban KDRT! Mata bengkak, merah, jidat bengkak. Pokoknya mengenaskan deh! Saya tahu bahwa saya korban ALERGI IKAN! Wait, selama 29 tahun baru kali ini saya alergi ikan. Secara saya besar di daerah pesisir dan makanan utamanya adalah ikan. Beragam jenis ikan sudah kumakan dan tak ada efek samping. Pastilah, ikan kemarin itu sudah tidak segar atau mati dua kali istilahnya.

Gambar terkena cairan tomcatParah kan? Yang paling atas dan kedua itu jejak tomcat. Yang ketiga itu alergi.

Saya meminta Abang untuk anterin ke rumah sakit pagi itu juga. Pukul 9.30 pagi tiba di RS.Kasih Ibu dan harus kecewa karena pendaftaran sudah ditutup. Kami pun beralih ke RS. Dr. Oen (Kandang Sapi). Dan harus mengantri yang cukup lama. Tiba di rumah sekitar pukul 13.30. Saya langsung makan dan minum obat.

Harusnya ya, kata Cici, dalam 24 jam bengkak itu udah turun. Tapi ternyata tidak! Saya makin panik. Cici pun menyarankan untuk minum obat seperti yang dia minum kemarin. Setelah beli dan minum, sekitar siangan bengkak udah turun. Tapi di jidat dan samping mata sebelah kiri masih ada garis merah dan ada putih-putih gitu di garisnya. Di leher pun ada tanda serupa. Saya pengen pingsan saja ketika tahu bahwa itu adalah ulah TOMCAT!!!!

TomcatIni nih penampakan tomcat. Mau yang lebih jelas bisa di gugling. Tomcat ini mengeluarkan cairan yang beracun. So, be carefull

Saya sebal sekali sama TOMCAT ini!!!! Sebal sampai ke palung laut *hae* Membuat kecantikanku turun selevel!!! BENCIIIIIIII X((

Saya gak habis pikir, rumah itu 2 hari sekali dipel sama Bibi, bantal-bantal sering dijemur. Terus tomcat busuk ini dari manaaa???? Serangga ini susah loh dimatiin, harus pake benda keras untuk matiinnya. Cairannya itu berbahaya. Saya makin sutrisss.. Akhirnya dengan kekuatan gugling saya pun mendapat banyak info tentang serangga berbahaya ini.

Tak heran sih, depan rumah itu tanah lapang, di ujung ada sungai kecil dan banyak pohon. Itulah sarangnya!! Kayak tadi malam, kami perhatiin di kaca ada tomcat yang nempel dan paling suka nempel dekat lampu. Jangan kira matiin pake semprot sebangsa HIT mempan, tidaaaak sodara-sodara!!!

Sekarang, bekas tomcat di wajah dan leher sudah hilang karena saya rajin pake salep yang dikasih dokter sewaktu Abang sakit ini juga.

FYI, jika terkena gigitan atau cairan tomcat segera dicuci dengan sabun, jangan diolesin macam-macam seperti ; minyak kayu putih, telon, minyak tawon, minyak merah. Tapi sebaiknya ke dokter karena dokter akan memberikan salep khusus. Saya jamin, dengan pemakaian teratur, itu akan sembuh. Tapi, jika sudah kering jangan dikelupas, biarin kulit matinya jatuh sendiri.

So, ada yang bisa bantu saya kasih tips gimana basmi tomcat?

17 Comments

  1. Veny Lai
  2. Janda Muda
  3. Keke Naima
  4. Nathalia DP
  5. volverhank
  6. Ririn
  7. Dhe
  8. Erlina Fitriani
  9. ndop
  10. The Others
  11. Rizka
  12. khairiah
  13. Ida Nur Laila
  14. Lusi
  15. LIdya
  16. Ade Anita

Reply