Kado Untuk Suami

kado untuk suami

Bulan November ini, suami akan merayakan ulang tahun. Memang sih, nggak ada ritual khusus harus candle light dinner atau kado super mewah. Abang termasuk tipe yang nggak ribet dan nggak mau nyusahin. Tapi, entah ya, mungkin sudah kebiasaan sejak pacaran saya suka memberikan kado. Isi kado sih beragam, mulai dari kemeja, kaos, pulpen dan jaket. Dan selalu saya kirimkan tanpa beritahu abang terlebih dahulu. Suprise, pasti dong! Heheheh..

Ketika menikah, ‘tradisi’ memberi kado pun mulai hilang. Jika diingat-ingat hanya sekali saya ngasih kado *hadeuh*, dan di lain momen, saya memberikan sebuah kejutan kecil yang sampe sekarang pasti nggak akan dilupakan.

Apa gitu kejutannya?

Kejutannya sewaktu tahun pertama pernikahan. Ya, maklum lah selama pacaran kan jarak jauh, jadi saya excited banget mau bikin perayaan kecil-kecilan. Maka, saya pun mulai menyusun rencana seperti membeli mini tiramissu tanpa sepengetahuannya. Menjelang tengah malam, abang masih berkutat di depan laptop bikin plan untuk kerjaannya. Serius banget malahan. Pukul dua belas tepat, saya datang dari arah dapur dengan dua tangan memegang mini tiramissu yang sudah saya hiasi dengan lilin sambil nyanyiin lagu ‘Happy Birthday to you..’. Wah, abang kaget banget sampe speachless , abis ucapin wish lalu tiup lilin, abang memeluk dan mencium saya. Momen yang hingga kini nggak bisa dilupain. Walau hanya perayaan kecil tapi sangat berkesan karena itu kali pertama kami berdua merayakan ulang tahun abang sebagai suami istri dan saya pun tengah mengandung anak pertama kami.

Sekarang sudah November lagi! Dan saya udah niat untuk memberikan kado untuk abang. Memang sih, abang nggak minta, hanya saja saya ingin memberikan sesuatu yang spesial untuknya. Agak sedikit pucing mikirnya heheheh karena rata-rata barang abang udah punya. Terlebih waktu iseng saya tanya abang pun cepat berujuar, “Adek sehat dan bayi kita sehat, itu sudah cukup bagi abang”. And im melted!! Sekarang ini kami lagi jarak jauh, karena saya akan melahirkan anak kedua di kampung halaman, Manado. Ketika mengandung anak pertama, saya hanya bisa memberikan kejutan kecil, nah mengandung anak kedua ini saya ingin memberikan barang yang bisa abang inget dan pakai.

Saya pun mulai browsing, tipe-tipe kado untuk suami. Ada beberapa item yang saya list hasil dari browsing.

  1. Voucher hadiah
  2. Parfum
  3. Kado yang muncul setiap bulan seperti langganan majalah otomotif kesukaan
  4. Makanan
  5. Barang koleksi
  6. Baju baru
  7. Film
  8. Video game
  9. Pelengkap untuk hobinya
  10. Barang-barang kesukaan pria

Pikir-pikir, dua poin saya ambil untuk dijadiin kado yaitu makanan dan barang koleksi. Makanan karena abang tipe rumahan yang suka masakan saya. Sedikit mellow karena jarak jauh, saya nggak bisa masak. Jadi, saya mau bikin sambal goreng abon ikan pakai kentang goreng. Makanan kesukaan abang dan pastinya bisa tahan lama.

Untuk kado kedua, saya ingin memberikan barang koleksi kesukaan abang yaitu jam tangan. Iyes, abang tuh pecinta jam tangan. Ada dua jam tangan yang dibeli bareng saya. Merk yang disukai abang tuh, Police. Katanya sih, laki banget heheheh.. Tapi, mengingat harga Police bikin saya batuk-batuk hahahah jadi saya menyesuaikan dengan budget yang dipunya saja. Kali ini saya ingin memilihkan model yang agak sporty dan pastinya bahannya pun bisa tahan lama. Abang kan suka turun lapangan menemui klien atau debitur, jadi model sporty akan cocok. Ditambah lagi, abang belum ada model seperti itu.

Untuk abang : happy birthday for today, sayong! Love you to the moon and back. Always have, always will..

Happy Birthday

Kadonya nyusul, ya, abang.. 😉

32 Comments

  1. ranny
  2. cputriarty
    • ranny
    • ranny
    • ranny
  3. Lidya
    • ranny
  4. Istiadzah Rohyati
    • ranny
    • ranny
      • ranny
    • ranny
    • ranny
    • ranny
  5. Dani
    • ranny
  6. Ety Abdoel
    • ranny
  7. Lianny Hendrawati
    • ranny
    • ranny
    • ranny

Reply