3 Hari Untuk Selamanya

#Prolog
Liburan untuk kami para kuli sangat sesuatu banget. Ditengah kesibukan yang melanda untuk akhir tahun, dikejar hantu deadline, under preassure untuk hasil yang terbaik di akhir tahun, kejenuhan pun menggerogoti dengan hebatnya tubuh dan pikiran ini. Liburan singkat di sela rutinitas tingkat dewa ini sungguh sangat disayangkan untuk dilewatkan.
Berhubung ada sedikit liburan, saya pun me-“lobby” abang untuk bisa berlibur sebentar dari kejenuhan dan stress akhir tahun. Dan kalimat deal pun terucap. Kami sepakat untuk liburan singkat sambil berbelanja untuk melengkapi pernak-pernik pernikahan kami. Jumat malam kami sepakat untuk ketemu di Bandara Soetta, tidak berdua tapi bertiga dengan adeknya abang. Dan kisah pun bergulir.


#Jumat
Sibuknya kami berdua menghiasi hari ini, disamping perasaan yang membuncah atas beribu rindu yang ingin ditautkan. Dengan semangad ini, berusaha untuk menyelesaikan pekerjaan sebaik-baiknya sebelum libur Natal. Kantorku begitu crowded untuk urusan iklan yang akan tayang tanggal 24 Desember 2011. Ku selesaikan satu per satu pekerjaan, sambil berdoa semoga cuacanya mendukung dan lalu lintas tidak macet gila. Saya pulang agak cepat. Sambil finishing segala urusan per-packing-an, mandi, kontak dengan kantor. Syukurlah lalu lintas bersahabat untuk jalan alternatif menuju bandara.
Di seberang sana abang pun lagi bergulat dengan pekerjaan di Regional barunya. Magelang – Jogjakarta jadi rute untuk hari itu, berbelanja ole-ole pun tak ketinggalan.
Jam 7 waktu Manado pesawatku take off.
Pesawat abang take off dari Jogjakarta jam 7 wib.
Jam 9 pesawatku landing, menyusuri pintu keluar, jantungku udah berdetak gag beraturan, ku aktifkan HP ku, belum ada kabar dari abang. Harusnya pesawat abang udah nyampe. Dengan urutan : Sriwijaya yang ditumpangin Ade duluan tiba, disusul Garuda abang dan terakhir Lion yang saya tumpangi.
Sesampai depan gerbang, clingak-clinguk kok sosok abang tak ada, ku telponlah, ternyata mereka “ngesod” untuk ke A1 tempatku landing hehehe
Akhirnya sosok yang kurindukan datang juga, setelan kemeja hitam dipadu jeans, ransel, sepatu pantofel.. Hmmm cakepnya calon suamiku *muji sendiri* hehehe sehabis ritual cium tangan, dan cipika cipiki dengan Ade, kami makan di A&W. Karena udah larut kami mutusin untuk langsung ke Aston Marina tempat menginap.

#Sabtu
Pagi-pagi udah saya bangunin abang karena tujuan utama kami ke Tanah Abang. Jam 9 kami jalan, untung belum macet. Sesampai di Tanah Abang, langsung nyari keperluan utama kami yaitu kebaya, tempat saserahan dan mahar.
Syukurlah tidak perlu repot untuk dapetinnya, setelah nego kanan-kiri, depan-belakang, dapetlah kebaya plus songket yang diinginkan. Abis itu menuju jualan tempat saserahan dan mahar atas rekom tukang jual kebaya. Syukurlah gag perlu nego lama, langsung dibeli.
Setelah itu nyari ole-ole buat keluarga kami. Habislah lantai 7 sampai lantai 1 disetrika demi mencari ole-ole. Dan abang dengan tabah menjadi porter dadakan untuk belanjaan kami.
Untunglah ada abang yang sering ingetin, kalo gag udah beli dah ini itu hehehe
Beres di Tanah Abang, kami bali hotel untuk naruh belanjaan.
Next Destination : KOTA TUA.
Arah ke Kota Tua macetnnya amit-amit dah,karena udah kelaperan kami putusin untuk ke Mangga Dua aja.
Muter-muter akhirnya dapet juga resto yang pas.
Apa mau dikata kalo udah nyangkut di Mangga Dua, so pastilah belanja lagi!!
Motto kami : HEDON BOLEH TAPI JANGAN GILA
hahhaha ya ampun, ketawa dah kami berdua karena belanjaan kami.
Beres di Mangga Dua, kami naek bajaj biru ke Kota Tua.
Voilaaa.. AKhirnya tempat yang sangat ingin kami kunjungin bisa terealisasi.
Nyewa sepeda onthel 30rb plus guide untuk keliling Kota Tua. Sebelum jalan pose dulu.. :))

Poto dulu sebelum keliling

and here we go..kami mengunjungi Museum Sunda Kelapa, Jembatan Inggris dan Toko Merah, melewati museum BI, stasiun kereta.
Sangat disayangkan objek wisata ini tidak diperhatikan Pemda setempat. Sangat kotor dan tidak terawat, padahal jumlah kunjungan ke tempat ini begitu tinggi. Begitu miris, Bangsa kita hanya bisa membangun tapi tidak bisa merawat.

Museum Sunda Kelapa

salah satu sudut Museum Sunda Kelapa

Pose..posee..jembatan inggris

Toko Merah dan Sepeda Onthel

candid...candid...1...2..3..

Puas keliling Kota Tua, kami pun balik hotel. Rencananya mau nonton Sherlock Holmes, berhubung abang udah sangat kecapean jadi acara nonton dibatalin.

#Minggu
Selesai breakfast, kami cek-out sambil nitip barang-barang di hotel, karena kami mau ke Dufan. Jaraknya deket aja dari hotel tapi kalo jalan kaki pasti gempor dah hehehe
Nyampe di Dufan, alamakjaaangg… antriannya 10 loket penuuuuhhh dan puanjaaang, selagi abang antri. Saya meminta Ade untuk tanya yang Premium. Saya pun narik abang untuk masuk ke counter Premium.
Jadi untuk premium ini bayarnya 300rb per orang dengan fasilitas Premium (diutamakan) untuk 12 wahana, mendapatkan welcome drink gratis di lounge premium, nonton Musikal Laskar Pelangi gratis dan acara yang jam 7 malam *lupa*. So, karena waktu terbatas, kami putusin ambil ini aja dah.

We are using premium facilities *lol*

Kami pun dibuat “takjub” dengan fasilitas premium ini. Mau masuk wahana yang ada fasilitas premium,kami diutamakan. Jadi berasa perbedaan strata gitu, yang lain udah ngantri ular naga, kami melenggang kangkung aja masuk langsung naik tanpa ngantri sedikit pun.
Semua wahana Premium kami “bantai” kecuali Tornado yang lagi under maintenance dan baku toki (mobil-mobilan).
Perasaan naik wahana extreme : RASA GILAAAAAAA… >.< Yang paling mengenaskan adalah HISTERIA, disitu saya mewek, asliii, gag beraniiiii naik itu lagi. Abang sama Ade malah ketawain saya, mereka malah seneng dengan ketinggian. Lututku terasa lemassss banget, abis naek Histeria eh malah diajak poto dengan kostum. Hadeuh..
Berbasah-basahan dengan arung jeram, kalung yang ampir lepas saat naik halilintar, terguncang-guncang saat masuk Simulator 3D, berasa lagi keliling dunia saat masuk Istana Boneka, pusing karena naik Poci, ampir copot jantung dengan Kora-kora, berbasah-basahan lagi naek Niagara-Gara, berasa dunia miring saat masuk rumah miring.
Pokoknya ngambil Premium Worth it lah πŸ™‚

Pose dulu sebelum masuk Simulator 3D

Pose with Ade

eh di dufan yaaah *lebaay* hehehe

Jam 3 kami udahan, balik lagi ke Hotel ambil barang-barang dan langsung menuju Bandara. Harus buru-buru karena tiket abang harus re-booking. Untunglah penerbangan kami sama, jadi gak repot.
Syukurlah untuk re-booking gak perlu bayar mahal. Pamitan ma Ade, kami menunggu penerbangan di Garuda Lounge. Pesawat kami cuma beda 10 menit aja.
Gak terasa harus berpisah lagi, saat jalan menuju gate, saya manyun nahan mewek.. Abang ngerangkul dan ngomong “kan nanti mo ketemu lagi sayang, udah jangan sedih gitu..”
Saya cuma bisa ngangguk aja. Akhirnya harus berpisah, saya di F2, abang di F4. Cium tangan, dicium jidat n pelukan. Gak kuat harus pisah, tapi yah inilah jalan kami..

#Epilog
3 hari terasa seperti seabad lamanya. Setiap moment, kami bener-bener nikmatin bersama, sambil mencocokkan kebiasaan masing-masing. Ahh, saya begitu merindu abangku. Sekarang si abang lebih dewasa, bijaksana, tak henti-hentinya mengingatkanku, memberi koreksi dengan kalimat yang meneduhkan. Bener-bener Anugrah terindah untukku. Sangat bersyukur abang akan menjadi suamiku.
Semoga persiapan kita dimudahkan dan dilapangkan olehNya.
Tak sabar saya menanti bukan Februari untuk bertemu lagi dengan dirimu sayang..
Saya akan selalu menanti..

10 Comments

  1. rannyrainy
  2. rannyrainy
  3. rannyrainy
  4. anazkia
    • rannyrainy
  5. anazkia
    • rannyrainy
  6. attayaya-lingga
    • rannyrainy
  7. lidya

Reply