Usus Buntu Pada Kehamilan Kedua

Setiap kehamilan pasti punya cerita, begitupun dengan kehamilan kedua saya ini. Mulai dari menjalani LDM, sakit yang nggak pernah diduga hingga kontraksi awal. Hal-hal yang dialami membuat saya punya cerita kelak untuk anak-anak dan yang terutama membawa pengalaman hidup.

Di awal kehamilan, saya mengalami ngidam yang sedikit parah. Alias susah makan! Sering mual, badan pegal dan unmood. Seringkali saya absen memasak, dan itu bikin sedih. Untunglah, abang bisa mengerti. Sebisa mungkin, jika bisa saya masak. Dan maag saya sering banget kambuh, mau makan nasi pun susah. Abang pun khawatir, mana abang sering dinas ke luar kota. Dengan berat hati, abang ijinin saya pulang.

Memasuki bulan keempat kehamilan, ngidam pun menguap entah ke mana. Berganti makan dan masak! Saya menjadi rajin memasak dan baking. Macam resep saya coba dan alhamdulilah bayi sehat. Jangan tanya deh, semua makanan masuk ke dalam mulut.. Hehehe…

  • Usus Buntu Pada Kehamilan Kedua

Memasuki bulan kelima, saya sering merasakan nyeri di perut bagian kanan. Nyerinya tuh nggak lama, sebentar saja tapi bisa bikin hilang napas dan keringat dingin. Saya pun parno, karena pernah mengalami kista dengan nyeri yang sama dan di tempat yang sama pula, pikiran pun ke mana-mana. Saya bercoba untuk bertahan, jika nyeri sudah datang, saya lurusin badan sejenak. Obat? Saya nggak berani karena lagi hamil.

Saat kontrol ke dokter obsgyn, beliau mengatakan kalau bagian kanan bersih dari kista. Dokter saya menggunakan USG 4D jadi agak lebih jelas. Di bulan keenam, saya balik lagi kontrol dengan keluhan yang sama. Dokter pun khawatir saya ada suspect appendict alias usus buntu. Beliau memberikan surat keterangan rujukan ke dokter bedah pencernaan, secepatnya ujar beliau.

Keesokan hari, saya konsul dengan dokter bedah pencernaan di rumah sakit yang sama dengan dokter obsgyn. Beliau memeriksa dan menanyakan apakan ada nyeri di kaki ketika sakit? Saya bilang tidak. Kemudian, beliau menekan perut bagian kanan dan anehnya saat itu lagi nggak sakit L. Kembali lagi, beliau memberi beberapa lembar kertas rujukan untuk melakukan tes USG radiologi dan darah lengkap. Saya pun mulas melihatnya dan berdoa semoga gak apa-apa.

Saya nggak mau lama-lama, keesokan hari, saya mengunjungi dua rumah sakit untuk melakukan tes darah dan USG radiology. Ketika melakukan USG, dokternya agak lama memeriksa.

“Ran, ini kamu kan lagi hamil, jadi saya gak 100% ini bisa melihat appendict nya karena kehalang sama bayi.”

Saya cuma mengangguk.

“Coba lihat di layar monitor, organ lain semua bagus kok, bayi juga sehat. Eh, udah tau jenis kelaminnya? Nanti aja ya. Ini coba lihat ada sedikit meradang sih usus buntu kamu. Bentar saya cek lagi.”

Kurang lebih 20 menit saya di USG. Dan hasilnya pun keluar, dengan diagnosa :

  • Suspect appendicitis akut
  • Tidak tampak massa / appendicular infiltrate atau abscess

Ya salaam, usus buntu akut! Langsung pening bacanya. Malamnya saya kejar dokter bedah ke tempat prakteknya.

Dokter bedah saya membacanya lalu mengalihkan pandangan ke saya, “Kamu nggak nampak kayak appendict akut. Kamu masih bisa jalan normal. Semoga aja kronis ya,” ujarnya.

Kronis – akut, aduh dua kata yang bikin saya keringat dingin.

“Ran, saya gak berani kasih obat karena yang lebih wewenang itu dokter obsgyn kamu. Dia bisa menyarankan obat antibiotik mana yang tepat  untuk ibu hamil.”

“Oke dok,” ujar saya.

“Saya juga pusing kalo memang kamu harus angkat usus buntunya, tapi semoga tidak. Kamu lagi hamil, itu pekerjaan yang tidak mudah. Semuanya harus diperhitungkan.”

Saya berdoa dalam hati kalau ini hanya sekedar usus buntu kronis saja.

Saya pun nggak mau berlama-lama, beberapa hari sesudahnya saya konsul lagi dengan dokter obsgyn.

“Haduh, Ran, akut ya.. Apa kata dokter Billy (dokter bedah)?”

“Minta obat ke dokter yang aman untuk ibu hamil.”

“Oke, Ran. Saya kasih antibiotik yang aman, ya. Diminum sampai habis. Ini hanya untuk mencegah radangnya tidak parah, tapi ingat usus buntunya tetap ada. Kita lihat sampai nanti.”

“Apa ada pantangan, dok?”

“Sementara ini kurangi makan makanan yang bisa merangsang usus buntu kayak sambal. Kurangi banget, ya, Ran!”

“Iya, dok.”

Alhamdulilah setelah minum antibiotik yang dikasih dengan harga yang cukup wow hehehe nyeri saya hilang! Lupa nama obatnya karena terlanjur dibuang. Hingga sekarang saya nggak ngeluh lagi nyeri di bagian kanan. Dan pastinya saya mengurangi makan makanan yang ada cabenya and it’s works!

Usus buntu pada kehamilan kedua ini benar-benar pengalaman yang tak terduga! Temans, ada nggak yang pernah mengalami usus buntu saat hamil? Share dong!

1

usus buntu

3

usus buntu

21 Comments

  1. ranny
  2. sistalisius
    • ranny
    • ranny
  3. echaimutenan
    • ranny
    • ranny
  4. Istiadzah Rohyati
    • ranny
    • ranny
  5. Dani
    • ranny
  6. Jefry Dewangga
    • ranny
  7. Lidya
    • ranny
  8. Ety Abdoel
    • ranny

Reply