Kontraksi Awal di Kehamilan Pertama

Kamis 2 minggu lalu saya mengalami kontraksi awal.

Sungguh suatu pengalaman yang menegangkan dalam hidupku. Tak ada tanda flek ataupun pecah ketuban, tapi hanya nyeri yang teramat sangat di perut bagian bawah. Pertama saya pikir mungkin cuma kurang minum air saja karena nyerinya muncul saat sehabis buang air kecil. T

api setelah dibawa baring di depan tv, ternyata nyerinya semakin menjadi sampe hilang nafas 5 detik, saya pun berusaha bangkit pelan-pelan, dan sewaktu jalan nyerinya masih terasa. Saya minum air yang banyak dan masuk kamar untuk baring.

Saat baring agak ilang sedikit, tapi saat mau turun tempat tidur dan jalan, nyerinya kembali terasa. Saya pun memutuskan untuk telpon cici (kk cewek) karena dia seorang dokter dan dosen kebidanan, saya disaranin tidur aja jangan banyak gerak dan jalan, disuruh cepat ke dokter sorenya. Sehabis telpon cici saya langsung telpon abang, abang pun panik, dan diputusin ke dokter jam 5 sore.

Sesampai di praktek dokter, nyerinya masih terasa. Sama susternya di bilang mungkin karena posisi bayi yang dah ngadep keluar, kami ngangguk aja karena emang gak tau apa-apa. Sekitar setengah jam, dokter pun tiba, saat menceritakan keluhan saya, dokter pun berpendapat yang sama dengan suster, saya disuruh baring di tempat pemeriksaan.

Saat di usg, wajah dokter seketika berubah, dan disuruh susternya untuk nutup gorden tempat pemeriksaan. Seperti halnya untuk mengetahui bukaan, dokter pun melakukan hal itu ke saya, sehabis itu saya disuruh langsung cepat ke rumah sakit dan dikasih rekom oleh dokter.  Kata dokter saya udah mengalami kontraksi.

Kami berdua bingung mau apa duluan, panik sungguh panik.

Dikabari  kondisi saya, mama pun panik jadinya. Kami berdua sungguh tidak ada persiapan, cuma bermodalkan baju di badan langsung menuju rumah sakit, perlengkapan bayi belum ada kami beli satu pun, tak ada sodara ataupun orang tua di dekat kami. Abang langsung nyuruh saya telpon mama minta segera datang padahal kami baru berencana membeli semua perlengkapan bayi hari sabtu nanti.

Setiba di rumah sakit, saya langsung dibawa ke ruang bersalin tepatnya ke ruang observasi.

Di situ saya di baringkan, diinfus obat, diperiksa denyut jantung bayi, dilarang mengelus perut karena akan merangsang bayi untuk kontraksi lagi.

Keesokan harinya, saat visite, dokter mengatakan saya harus bedrest total dulu, mengingat kondisi bayi yang masih 7 bulan, paru-paru belum matang bener, jadi dokter berupaya untuk menahan bayi nya agar tidak lahir. Beruntung saat itu saya belum mengalami flek atau pecah ketuban.

Selama di rumah sakit saya bener-bener bedrest, semua dilakukan di atas tempat tidur, mulai dari makan, mandi, buang air pun di tempat tidur. Untuk mandi dan buang air, semua dibantu oleh suster-suster jaga. Makan disuapin sama suami, makannya gak boleh duduk pun. Sungguh tak enak >.< abang sungguh telaten mengurus saya, sungguh bersyukur, saat jauh dari keluarga kami berdua bisa saling menjaga.

Hari sabtu mama baru bisa tiba di Solo, tiket jakarta-solo ludesss dan naik 100%. Untunglah saat mama datang saya udah dipindah ke kamar, kalo masih diruang observasi hanya bisa 1 orang aja yang jaga.

Karena masih nyeri dan kenceng perut, dokter menyarankan untuk usg 3D untuk ngecek plasenta bayi. Dan kembali lagi dunia bener-bener berhenti lama..

Saya sungguh cemas, takut ada apa-apa dan pasrah jika harus melahirkan. Padahal denyut jantung bayiku normal, gerak bayi pun sangat aktif.

Hari yang ditunggu pun datang juga, saya di usg hari senin. Siang, saya di dorong masuk ke ruang radiologi untuk menjalani usg 3D. Saya gak berani natap layar usg nya. Setelah di usg, hasilnya plasenta bayi aman. Alhamdulilah. Karena jika plasenta ada yang lepas saya harus segera di operasi. Sungguh Allah SWT Maha Baik,..

Sekarang saya udah di rumah, udah bisa beraktivitas lagi tapi harus dibatasi, karena harus bedrest, agak sedikit ngeyel sih, karena capek bener tidur terus menerus :(( si baby pun geraknya aktif seharian, saat saya bangun tengah malam untuk buang air pun, baby ikut bangun, nendang heheheh

Harapan kami gak muluk-muluk, semoga dimudahkan sampai persalinan nanti. AMiinn… Yang sehat yah nak… We love u much :*

2 Comments

  1. ayu amaliah
    • ranny

Reply