Dapur Lebaran 2014

Holaaaa.. Im back again *ciee* 😀

Setelah liburan seminggu yang berujung flu dan malas, akhirnya bisa menyingkirkan mood untuk bisa update dan mulai buka lapak lagi. Iya dong, demii segenggam berlian #eaaa

Rasanya, gak afdol jika tidak menuliskan kisah Lebaran tahun ini ke dalam rumah mayaku.

Kisah kali ini, gak tragis tapi semi tragis sih. Kenapa? Emak Athar GAK MUDIK!! hikz.. Ini kali pertama kami lebaran di kota Solo. Rasanya? Beda banget! Secara kalo di kampungku *asiik bisa nyebut kampung sekarang* *norak* 😀 takbiran itu udah ada sejak abis Ashar. Dan abis Magrib itu gak putus-putus takbirannya. Untuk takbiran keliling di Solo kata suami sampai jam dua belas (emak Athar udah ketiduran). Malam takbiran kami gak bertiga tapi berempat, ditambah adik abang. Nah, H-1 itu kami ke Pasar Gede untuk belanja bahan-bahan untuk makan Lebaran. Ramai banget, tapi saya paling suka belanja di Pasar Gede ini, lengkap sih. Dan penjualnya ramah pula.

Pasar Gede SoloNampak depan Pasar Gede. Dok. pribadi

Pasar Gede SoloSalah satu selasar di dalam Pasar Gede

Pulang dari pasar, mulai lah kami meracik segala macam bumbu. Seperti penyihir saja saya ini ketika memasukkan bahan ke dalam wajan 😀 hehehe. Dan jadi lah, makanan kesukaan keluarga abang : gulai nangka, sambal teri, tauco. Nama kerennya itu : Lontong Medan.

IMG_0021Udah macam chef saja saya ini, dua kompor bener dimanfaatin full 😀

TaucoNah, ini namanya TAUCO alias sambal lontong. Sebenarnya itu pake udang, tapi karena abang gak doyan jadi diganti telur puyuh. Isinya : kembang tahu, tahu goreng ukuran dadu, telur puyuh, cabe hijau, tauco dan bumbu lain.

Sambal TeriSambal Teri

Gulai NangkaYang ini namanya gulai nangka

Lebaran pun tiba.

Pukul lima pagi, saya udah bangun. Beres rumah dan manasin makanan. Dan Athar pun ikut bangun karena kaget papanya mau mandi. Pukul enam lebih lima belas menit, abang dan adik ipar menuju tempat sholat ied, sedangkan saya yang lagi halangan di rumah sambil siap-siap.

Pulang dari sholat, hidangan telah tersedia.

Lontong MedanLontong Medan

Harusnya ditambahin kuah tapi karena buru-buru, jadi ala kadar saja fotonya hehehe *alesan*. Lontong daun sengaja dipesan ke Bibi, karena saya gak bisa bikinnya.

Walau ada setitik sedih jauh dari keluarga, tapi saya bersyukur masih bisa mengecap ramadhan tahun ini. Teriring doa, semoga masih diberi kesempatan untuk bisa mencicipi nikmat ramadhan tahun depan. Ramadhan tahun ini terasa sangat berbeda, karena full jauh dari keluarga dan benar-benar mandiri. Tapi, terbersit rasa bahagia karena bisa menaklukkan menu favorit abang *yiaaaay* heheheh. Dapur Lebaran emak Athar benar-benar mengepul 😀 hehehe

Temans, jika selama ini ada salah kata dan sikap, mohon dimaafkan..

IMG_0044

2 Comments

  1. ndop
  2. vera

Reply